Pj Gubernur Sumut, Agus Fatoni, lepas ekspor kerupuk ikan patin ke Malaysia
Ekbis Sumut

Pj Gubsu Lepas Ekspor Perdana Kerupuk Ikan Patin ke Malaysia

Spread the love

Inspirasinews – Deliserdang, Penjabat (Pj) Gubernur Sumatera Utara (Gubsu), Agus Fatoni, lepas ekspor perdana kerupuk kulit ikan patin ke Malaysia. Kerupuk kulit ikan patin yang diekspor itu sebanyak 2.500 Kg merupakan produksi UMKM. Kegiatan ini di harapkan mampu mendorong UMKM lain untuk memanfaatkan peluang ekspor di pasar global.

Pj Gubsu lepas ekspor perdana kerupuk kulit ikan patin ke Malaysia dari Balai Karantina Ikan Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan Medan I, Deliserdang, Rabu (3/7/2024).

“Saya harap ekspor ini kita perbesar, UMKM lain harus menyusul. Kita harus digital go internasional, memang pasar lokal kita besar sekali, tapi jangan lupa pasar ekspor global. Kalau kita lihat ekspor cukup besar,” kata Fatoni.

Fatoni menilai, pasar lokal mempunyai peluang cukup besar dalam melakukan ekspor, sehingga di harapkan ekspor produk UMKM dari Sumut ke depan semakin besar, terutama dengan memanfaatkan teknologi digital.

Oleh karena itu, dia terus berupaya untuk menaikkan kelas UMKM di Sumut, di antaranya dengan membantu permodalan, meningkatkan Sumber Daya Manusia (SDM) bahkan gencar melakukan promosi. “Upaya ini akan kita lakukan dan terus perkuat,” kata Fatoni.

Sebagaimana di ketahui, Sumut memiliki potensi perikanan yang dapat diambil UMKM. Saat ini terdapat 1,16 juta UMKM Sumut yang menyerap tenaga kerja sebesar 80% dari total jumlah tenaga kerja. Pada sektor perikanan, Sumut memiliki lahan budidaya ikan sebesar 138 ribu hektar dengan produksi 163 ribu ton.

Sementara itu, produksi ikan patin Sumut sendiri sebesar 11 ribu ton. Sedangkan volume ekspor perikanan Sumut, pada bulan Januari hingga Mei 2024 mencapai 62 ribu ton dengan nilai ekspor sebesar US$ 293 juta. “Jadi perikanan Sumut ini potensinya sangat besar, UMKM yang mengolah produksi perikanan Sumut masih sangat kecil,” ujar Fatoni.

Sementara Sekretaris Badan Karantina Ikan Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan Kementerian Kalautan dan Perikanan, Hari Maryadi, menjamin produk ikan patin yang diekspor telah sesuai dengan standar mutu ekspor. Ini dikarenakan hal tersebut merupakan poin penting sebelum melakukan ekspor barang.

Hari memberi contoh, misalnya produk yang masuk Uni Eropa harus dipastikan mutunya mulai dari pembenihan, pembesaran, panen hingga pengolahan. “Untuk itu, sekarang kita memastikan mutu produk itu dari hulu, untuk memastikan ini kita juga terus bersinergi dengan pemda dan instansi,” kata Hari. (sat)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *